Elegant Rose

Selasa, 25 Desember 2012

Joyeux Anniversaire Mademoiselle Oscar François de Jarjayes!

Diposting oleh Hayyu François de Jarjayes di 11:13 AM 0 komentar
Date de Naissance: 25 Décembre 1755



Selasa, 11 Desember 2012

Intermezo: The Difference of Girodelle's Characters

Diposting oleh Hayyu François de Jarjayes di 2:00 AM 0 komentar
This is what I'd like to say about Girodelle after reading/watching Manga, Anime, and Live Action. After all, I prefer the Manga-Girodelle because he was sooooo charming *,*
The Anime-Girodelle was charming as well but he was too quiet :)
And Live Action-Girodelle was... Ahhh, it's useless to complain about it because it was 33 years ago, 9 years before I was born!!
 

Jumat, 05 Oktober 2012

Fan Fiction: Female Commander

Diposting oleh Hayyu François de Jarjayes di 1:05 AM 0 komentar
I kept wondering how the French guard, especially, Alain would act when they saw their commander in dress.

Want to know the story??? This fan fiction is belong to Mia-San, a Vietnamese Berubara Fans. I just add a little bit so that it’s more understandable. 




ENGLISH VERSION

Timeline:
In manga, when Fersen suspect that Oscar is a mysterious enchanted woman whom he danced with on the last ball.


They were walking in the garden of Versailles, and then he suddenly embraced her in his arm…

“That was you…that night that was really you…”

“I…”

“What are you two…doing?” that was the Queen; She just came and saw her beloved, Fersen, was embracing her best friend, Oscar…

“Ah…we…” Fersen let Oscar go from his arms, and she ran away…
………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………

“He knew that was me”, she thought. “What should I do? Oh, Fersen, I was ready to let you go out of my mind… I was ready to accept the fact that you weren’t mine. Your heart belongs to her Majesty…”. Then Oscar realized something. Her Majesty? Was the Queen who just saw her and Fersen right over there, in the garden…? Ohh, no!! She must be misunderstanding.
………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………

The day later….
“Oscar, she can’t see anybody now, her Majesty is too tired.” Madame Noailles said when Oscar came to see Antoinette.

“But…”

“When she gets well, you can see her.”

“Please Madame Noailles, I must see her right now, I need to talk to her.”

“Let her in…” said Antoinette in very low voice, Oscar entered the room. It hurt her to see Antoinette crying, and it was even more hurtful this time since she knew it was because of her… Because of the former guard that was supposed to protect her, because of the friend who had sworn to be on her side always… But this was a misunderstanding …

“Your Majesty, it’s not what you …”

Antoinette interrupted her. “Don’t say anything Oscar. You don’t need to explain to me… I…I just…” said Antoinette while crying.
“Congratulation Oscar, I wish you happiness, he’s lucky that he found a woman like you…” that’s the pride of the Queen who said these words. In this situation, she couldn’t talk to Oscar as a friend. She couldn’t even look into her eyes. That just hurt Oscar more and more, she was crying with every word the Queen said. She found herself guilty for a crime she didn’t even do…

“Please Your Majesty, please listen to me. It’s not what you think!!! It’s …”

“Oscar, I knew you love him, I saw you look at him just exactly the way I looked at him…but I just didn’t want to believe that…”

“No, Your Majesty, please, he was just asking me…if I had wore a dress…”

“You? In a dress?” Antoinette was surprised, her  eyes were bigger than ever, even though they were really big themselves…

“Oh…” Oscar blushed, but at least she had steered the conversation in another direction “Just…because my nanny always complains about that, so I decided to wear a dress one time to stop her…”

“Oscar, I don’t believe you…” the queen said with a slyly smile, but she did believe her…she couldn’t image Oscar in dress, and she knew Fersen could never think of that himself…but now, she wanted to play a little game with her friend, maybe to punish Oscar because she had made her feel bad…

“Your Majesty…”

“If you really had worn a dress, do that again at the ball next week!”

“Your Majesty?”

“Oscar, you did that for your nanny, and you won’t do that for me?”

“Your Majesty…not like that…but…”

“So that’s ok! Now you can go, remember to come to the ball next week…” the queen gets close to her “in a dress, if you want me trust you.” she said with a deep voice.

…………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………

Now Oscar was in her room. “what should I do? I have to come, I can’t let her Majesty down…” she thought “but I’ll never wear a dress again, never…” she shook her head.

Knock, knock.

“Come in!”

“Oscar, what are you doing in the dark?” André got into the room and asked. “I’m going to bring some candles…”

“Just let it be!”

“Oscar?!”

“Forget about the candles, come here, close…”

André came near her and sat right next to her.

“Ok, what’s your problem?”

“…I have to go to her majesty’s ball next week…”

“And…?”

“She wants to see me in a dress…”

“You? in a dress again?” André felt his heartbeat getting faster, his Oscar would be in a dress again, and this time, not for Fersen…

“André, help me out of this!” Oscar looked at him, her hopeless look made him laugh “André! This is not funny!”, Oscar snapped.

“Ok, ok…Oscar, you have the whole week to think of that, don’t worry…”
…………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………

Tonight, Oscar had to go to the ball, in a dress. She sighed when she thought of that…she had the whole week to find a solution, but she couldn’t. She had transferred to the French guard, and the job was really heavy there…she even had a fight with her soldier…what was his name? It’s Alain if she was not mistaken.  And now it was time to go…she sighed again…

…………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………

“Alain, is this ok?” LaSalle asked when they tried to sneak in to the palace.

“Don’t worry, if anything happens, that woman will get the blame!”

“But…”

“It’ll be fine, trust me!”

“Hey, somebody’s here!” Francois said and grasped his companions and they hid behind the tree…they saw a blond woman, in a luxurious white dress, talking with a man.

“André, I…this…” she said, but they couldn’t heard clearly…

“André?” LaSalle said “that’s André!”

“shhhhhhhhhhhhhhhhhhhhh……”, said Alain.

“You…don’t…” André said.

“I can’t hear anything…”

“We can’t hear anything from this distance!” Alain said “let’s get closer…”

They were talking:

“But I just can’t!”

“Don’t worry, you look fine!”

“Women!” LaSalle smiled “why do they always wonder how they look?”

“Now I wonder how she looks,” Alain whispers, “I can’t see her face!”

“Hey, is that…the Queen?”

Yes, that was Antoinette; she came near the suspicious couple…

“Just like I guessed…” the Queen smiled.

“She’s beautiful…” LaSalle said.

“Shrrrrrrrrrr….” Alain hit LaSalle’s head with the knuckles of his fingers.
“I know your stubbornness won’t let you show yourself in front of the court like this…”

“Your Majesty…I…”

“Don’t worry!” Antoinette laughed, “I just want to see you in dress, Oscar…”

“Oscar?! Did she said Oscar?!”, LaSalle whispered “that’s our commander!”

“Could you be silent?” Alain said, he was the only one who didn’t make any noise… but Antoinette and the other two people didn’t heard them…they continued their  talk.

“I know I had made difficulties for you… and now I saw you, you don’t have to go to the ball if you don’t want…”

“Thank you, Your Majesty…” Oscar sighed with relief.

“But Oscar, you owed me something…turn!”

“Y-Your Majesty?”

“Turn around, let me see you from the other side!”

“I…but…Your Majesty…I…”

“Oscar, you want to turn here, or turn in the ball room?” the Queen looked at her with a smile that let her know she didn’t have a choice…she turned obediently, and the French guard felt like their hearts stopped beating…they thought they saw a beautiful white butterfly, a seductive swan,…no, including the music like a heaven’s anthem…they must be seeing a fay, a fairy, a nymph, a goddess…no word can describe her beauty…her golden-honey hair was sparkling, her blue sapphire eyes were twinkling in the night… well, this was the time LaSalle should say “she’s beautiful”, but he was frozen…

“Ok, I just want to see how beautiful you are in a dress, Oscar,” the queen laughed when she saw Oscar’s red face and the infatuated face of André.  “Well, I see you had told me true, Fersen couldn’t believe this lovely woman was you…” and she noticed André still couldn’t take his look away from Oscar “Even your childhood friend couldn’t believe this!” the Queen smiled again, but nobody thought she was beautiful any more.
”Ok, you can go now, Oscar, sorry for my joke…” then she left, still smiling.

“Ok, let’s go home!” Oscar said.

“H-Home? Now? You don’t want to…dance?”

“André!” Oscar shouted furiously.

“Ok, ok.” André stepped back. “I got it! Let’s go home…” and he followed her, well, he really wanted to dance with her, but…this was fine, seeing her dressing like that…his Oscar…his Oscar was beautiful in dress.

“Wow.” LaSalle whistled after they left “Did you guys see what I just saw?”

“We all just saw a dream…”

“Wow, she was amazingly beautiful. How could this beautiful delicate woman be the same tough commander??”

“I don’t know, but I really love to see her dressing like that at the barracks!”

All the men laughed, all the men, except Alain…

“What do you think, Alain?”

“…”
“Alain…!!!! Hey, Alain!”

“…”
Alain couldn’t answer; he turned into a stone statue…

------------------------------------------------------------------

INDONESIAN VERSION

Gw penasaran, gimana reaksi para pasukan pengawal Prancis khususnya Alain, kalo ngeliat komandan mereka pake gaun.

Mau tau ceritanya??? Ini fanfic  punya  Mbak Mia, fans Berubara dari Vietnam. Gw cuma nambahin dikit biar lebih mudah dimengerti.

Timeline:
Dalam manga, ketika Fersen curiga bahwa Oscar adalah wanita cantik misterius yang berdansa dengannya di pesta dansa yang lalu.


Mereka berjalan di taman Versailles, kemudian tiba-tiba Fersen menarik  Oscar dalam pelukannya ...

"Itu kau ... malam itu benar-benar kau ..."

"Aku ..."

"Apa yang kalian lakukan ...?" kata Ratu Antoinette, ia baru saja datang dan melihat kekasihnya, Fersen, sedang memeluk sahabatnya, Oscar ...

"Ah ... kami ..." Fersen melepaskan Oscar dari lengannya, dan  Oscar pun lari ...

"Dia tahu itu aku…", pikir Oscar
 "Apa yang harus aku lakukan? Oh, Fersen, aku siap untuk membiarkan kau pergi dari pikiranku ... aku siap menerima kenyataan bahwa kau bukan milikku. Hatimu hanya milik Yang Mulia Ratu ... “ Kemudian Oscar teringat sesuatu. Yang Mulia! Tadi Ratu melihatnya dan Fersen tepat di atas sana, di kebun ... “Ohh, Tidak!! Pasti dia salah paham!!”

Keesokan harinya…
"Oscar, Yang Mulia Ratu tidak bisa bertemu siapa pun sekarang, beliau terlalu capek.” Kata Madame Noailles ketika Oscar datang untuk menemui Ratu Antoinette.

"Tapi ..."

"Kalau beliau sudah baikan, kau boleh menemuinya.”

"Tolong Madame Noailles, saya harus bertemu beliau sekarang, saya perlu bicara dengan beliau."

"Biarkan dia masuk…” kata Antoinette dengan suara sangat lemah, Oscar memasuki ruangan, hatinya sakit melihat Ratu Antoinette menangis, dan bahkan lebih menyakitkan lagi karena dia tahu Ratu sedih gara-gara dirinya ... Gara-gara mantan pengawal  yang seharusnya melindungi beliau, gara-gara teman yang telah bersumpah untuk berada di sisinya selalu ... tapi ini adalah kesalahpahaman ...

"Yang Mulia, itu tidak seperti  yang Anda ..."

Antoinette menyelanya, "Jangan bicara apa-apa Oscar, kau tidak perlu untuk menjelaskan kepada ku ... aku ... aku hanya ..." kata Antoinette sambil menangis.
"Selamat Oscar, kuharap kau bahagia, dia beruntung bahwa ia menemukan seorang wanita seperti mu..." Sungguh suatu kebanggaan Ratu yang mengatakan hal  ini.
Dalam situasi ini, Ratu tidak bisa berbicara dengan Oscar sebagai teman. Dia bahkan tidak bisa menatap mata Oscar. Hal itu membuat Oscar semakin sakit, dia menangis di setiap kata yang Ratu ucapkan. Oscar mendapati dirinya bersalah atas kejahatan yang bahkan  tidak pernah dilakukannya ...

"Saya mohon Yang Mulia, tolong dengarkan saya, itu bukan seperti apa yang Anda pikirkan! Itu ... "

"Oscar, aku tahu kau mencintainya, aku melihatmu menatapnya persis seperti aku menatapnya ... tapi aku hanya tidak ingin percaya bahwa ..."

"Tidak, Yang Mulia, tolong, ia hanya bertanya ... apakah saya telah memakai gaun ..."

"Kau? Memakai  gaun?”  Ratu Antoinette kaget, matanya membelalak terlihat lebih besar dari sebelumnya, meskipun matanya memang sudah besar dari sononya ...

"Oh ...",  Oscar tersipu, tapi setidaknya ia telah mengarahkan pembicaraan ke arah lain "Hanya ... Karena bibi pengasuh saya selalu mengeluh terus tentang itu, jadi saya memutuskan untuk memakai gaun sekali saja untuk menghentikan ocehannya ..."

"Oscar, aku tidak percaya padamu..." kata Ratu, tersenyum licik. Tapi Ratu sebenarnya mempercayai Oscar ... Hanya saja dia tidak bisa membayangkan Oscar dalam gaun wanita, dan ia tahu Fersen pun tidak pernah berpikir tentang hal itu ... Tapi sekarang, Ratu ingin membuat  permainan kecil dengan temannya, mungkin untuk menghukum Oscar karena dia telah membuatnya merasa tidak enak...

"Yang Mulia ..."

"Jika kau benar-benar telah memakai gaun, coba lakukan lagi pada pesta dansa minggu depan!"

"Yang Mulia?"

"Oscar, kau bersedia melakukannya untuk bibi pengasuh mu, dan kau tidak mau melakukan itu untukku?"

"Yang Mulia ... tidak seperti itu ... tapi ..."

"Jadi itu saja! Sekarang kau bisa pergi, ingat untuk datang ke pesta dansa minggu depan ... "Ratu mendekati Oscar " dengan memakai gaun, jika kau ingin aku percaya padamu " Kata ratu dengan suara rendah.


Sekarang Oscar berada di kamarnya. "Apa yang harus ku lakukan? Aku harus datang, aku tidak bisa membiarkan Yang Mulia kecewa ... ", pikirnya. "Tapi aku tidak akan pernah memakai gaun lagi, tidak akan pernah ... "ia menggelengkan kepalanya.

Tok, tok.

"Masuklah!"

"Oscar, apa yang kau lakukan dalam gelap?" André  masuk ke dalam ruangan dan bertanya. "Akan ku bawakan lilin ..."

"Biarkan saja!"

"Oscar?!"

"Lupakan tentang lilin, ke sini, mendekatlah ..."

André datang mendekatinya dan duduk di sampingnya.

"Ok, apa masalahmu?"

"Aku harus pergi ke pesta dansa Yang Mulia Ratu minggu depan ..."

"Dan ...?"

"Dia ingin melihat ku memakai gaun ..."

"Kau? Memakai gaun lagi?" André merasa detak jantungnya semakin cepat, Oscar akan memakai  gaun lagi, dan kali ini, bukan untuk Fersen ...

"André, bantu aku keluar dari masalah ini!" Oscar menatapnya, tampak putus asa,  itu membuat André tertawa, "André! Ini tidak lucu!", bentak Oscar.

"Ok, ok ... Oscar, kau punya waktu seminggu penuh untuk memikirkannya, jangan khawatir ..."
…………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………
Malam ini, inilah saatnya Oscar harus pergi ke pesta dansa dengan memakai gaun. Dia mendesah ketika memikirkannya ... Oscar menghabiskan sepanjang minggu untuk menemukan solusi, tapi ia tidak bisa. Dia dipindahkan ke Pasukan Pengawal Perancis, dan pekerjaan itu benar-benar berat... ia bahkan bertengkar dengan tentara nya ... Siapa namanya ya? Kalau tidak salah namanya Alain. Dan sekarang sudah waktunya untuk pergi ... dia mendesah lagi ...

…………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………

Sementara itu , di Pasukan Pengawal Prancis
"Alain, apa tidak apa2?" LaSalle bertanya ketika mereka mencoba untuk menyelinap masuk ke istana.

"Jangan khawatir, jika terjadi sesuatu, wanita itu yang akan disalahkan!"

"Tapi ..."

"Ini akan baik-baik saja, percayalah!"

"Hei, ada orang di sini!" Kata Francois dan dia menarik  teman-temannya dan mereka bersembunyi di balik pohon ... mereka melihat seorang wanita berambut pirang, mengenakan gaun putih mewah, berbicara dengan seorang pria.

"André, aku ... ini ..." katanya, tapi mereka tidak bisa mendengar dengan jelas ...

"André?" Kata LaSalle "itu André!"

"Shhhhhhhhhhhhhhhhhhhhh ......", sahut Alain.

"Kau ... tidak ..." kata André.

"Aku tidak bisa mendengar apa-apa ..."

"Kita tidak bisa mendengar apa-apa dari jarak sejauh ini!" Kata Alain "Ayo kita mendekat! "

Mereka berbicara:

"Tapi aku tidak bisa!", kata wanita itu.

"Jangan khawatir,  kau terlihat cantik!"

"Dasar cewek!" LaSalle tersenyum, "kenapa sih mereka selalu bertanya-tanya bagaimana penampilan mereka?"

"Sekarang aku jadi penasaran, gimana sih tampang cewek itu," bisik Alain, "Aku tidak bisa melihat wajahnya!"

"Hei, apakah itu ... Ratu?", kata Francois.

Ya, itu Ratu Antoinette, dia datang mendekati kedua orang yang mencurigakan itu ...

"Seperti yang ku duga ..." Ratu tersenyum.

"Dia cantik ..." kata LaSalle.

"Shrrrrrrrrrr ...." Alain memukul kepala LaSalle dengan buku-buku jarinya.

"Aku tahu sifat keras kepalamu tidak akan membiarkanmu menunjukkan diri di depan para penghuni istana dengan dandanan seperti ini ..."

"Yang Mulia ... Saya ..."

"Jangan khawatir!" Antoinette tertawa, "Saya hanya ingin melihatmu memakai gaun, Oscar ..."

"Oscar?! Oscar katanya?!" Bisik LaSalle "Itu kan komandan kita!"

"Bisakah kau diam?", kata Alain, dia satu-satunya yang tidak berisik. Tapi Ratu Antoinette dan dua orang lainnya orang tidak mendengar mereka ... mereka melanjutkan pembicaraan mereka.

"Aku tahu aku telah menyulitkanmu ... dan sekarang aku sudah melihatmu, kau tidak perlu pergi ke pesta dansa kalau kau tidak mau ..."

"Terima kasih, Yang Mulia ..." Oscar menghela napas lega.

"Tapi Oscar, kau berutang sesuatu padaku ... berputarlah!"

"Y-Yang Mulia?"

"Berputarlah, biarkan aku melihatmu dari sisi lain!"

"Saya... tapi ... Yang Mulia ... Saya ..."

"Oscar, kau mau berputar sini, atau berputar di ruang dansa?" Ratu menatapnya dengan senyum yang menunjukkan bahwa Oscar tidak punya pilihan lain... Oscar pun berbalik patuh, dan para pengawal Prancis yang sedang bersembunyi  merasa jantung mereka berhenti berdetak ... mereka pikir mereka melihat seekor kupu-kupu putih yang indah, angsa yang cantik... Tidak!! Seperti ada musik mengalun dari seperti nyanyian surga ... Mereka seperti melihat seorang peri, bidadari, dewi ... tidak ada kata dapat menggambarkan kecantikannya ... Rambut keemasannya berkilau, mata biru safirnya bersinar di malam hari ... Nah, ini adalah saatnya LaSalle seharusnya mengatakan "dia cantik", tapi dia terpaku ...

"Ok, aku hanya ingin melihat betapa cantiknya kau dalam gaun, Oscar," Ratu tertawa ketika dia melihat wajah Oscar memerah dan wajah André yang tergila-gila. "Yah, aku tahu kau telah berkata jujur padaku, Fersen bahkan tidak percaya wanita cantik ini adalah kau ...". Dan dia memperhatikan André yang masih belum bisa mengalihkan pandangannya dari Oscar. "Bahkan teman masa kecilmu tidak bisa percaya ini" Ratu tersenyum lagi, tapi para pengawal Prancis tidak ada yang berpikir dia cantik lagi ...
"Ok, kau bisa pergi sekarang, Oscar, maaf atas leluconku... ", kemudian Ratu pun pergi, masih tersenyum.

"Ok, ayo kita pulang!" Kata Oscar.

"P-Pulang? Sekarang? Apa… kau tidak ingin berdansa? "

"André!" Teriak Oscar marah.

"Ok, ok." André melangkah mundur. "Aku mengerti! Ayo kita pulang ... ", dan dia mengikuti Oscar berjalan di  belakangnya. Dia benar-benar ingin berdansa dengan Oscar, tapi ... tidak apa-apa lah, melihat Oscar berdadan seperti ini... Oscar-nya ... Oscar sangat cantik memakai  gaun.

"Wow." LaSalle bersiul setelah mereka pergi . "Apakah kalian melihat apa yang baru saja ku lihat?"

"Kita semua baru melihat mimpi ..."

"Wow, dia luar biasa cantik. Bagaimana bisa wanita cantik tadi dan komandan kita yang tangguh itu adalah orang yang sama??"

"Aku tidak tahu, tapi aku benar-benar senang kalau melihat dia berdandan seperti itu di barak!"

Semua orang tertawa, semua orang, kecuali Alain ...

"Bagaimana menurutmu, Alain?"

“...”

"Alain…!!!! Hei, Alain!"

“...”

Alain tidak bisa menjawab, dia berubah menjadi patung batu ... :3

Kamis, 27 September 2012

Verbara Kids #1

Diposting oleh Hayyu François de Jarjayes di 2:57 PM 0 komentar
I found this on Portuguese language, then I traslated it into English and Indonesian. I'm sorry if there's some mistake on translation. Honestly, I'm using google translate for this because I don't understand a single word in Portuguese.Hahahahahahahaha

Check this out!! It's really funny!! xD



Hahahahahahahaha, funny isn't it??  :D

Unfortunately the Verbara Kids Version isn't published in Indonesia. Ohhhh.... I really want to have it :'(

Senin, 10 September 2012

Oscar and Fersen as a Couple!

Diposting oleh Hayyu François de Jarjayes di 9:21 AM 0 komentar


I've decided that I'll use English and Indonesian language since this posting forward so that the foreigner visitors can understand what this article's talking about :)

Oscar and Fersen!!

Hey... Don't be mad at me if you don't like this pairing. Honestly, I would be glad to see these two become a couple. Fersen is a handsome man. Too bad that he didn't realize Oscar's feeling for him. What a poor man, he didn't realize that a beautiful woman fell in love with him. Oscar is amazingly beautiful, both of her look and her personality.

But I think if Fersen knew that Oscar was a woman from the beginning, he definitely would fall in love with her as well, although there was Antoinette who is said the most beautiful queen of Europe. Oscar no less beautiful than Antoinette, even she's more smart. Her problem just she's always wearing military uniforms not dresses.


Remember when Fersen discovered that Oscar is a mysterious enchanted countess whom he danced with, Fersen said that if she knew from the start that Oscar was a woman, their relationship could be more than friends. But his heart had been belongs to Antoinette. Fersen also described Oscar as a beautiful woman with attributed uniform that covered her fragrant skin. So that means Fersen probably could be fall in love with Oscar. Well, is there a man who couldn't falling in love with this such an angelic woman?? Look at Andre, Gerodere, and even Alain who fell in love with Oscar. Nevertheless, Oscar finally found her true love. He's Andre Grandier. And I think he's much better than Fersen. Well, I'm not a fan of Fersen. Actually I didn't like him and Antoinette because of... yeah you know... I hate cheating whatever the reasons ;)


Indonesian Translation...

Oscar dan Fersen!!

Hey... Jangan marah yaa kalo kamu ga suka pasangan ini. Jujur neh, aq sih seneng2 aja kalo mereka berdua jadi pasangan. Fersen kan ganteng. Sayang banget dia ga nyadar perasaan Oscar buat dia. Kasian banget deh neh cowok, dia ga nyadar seorang cewek cantik jatuh cinta ama dia. Oscar ini luar biasa cantik, baik dalam penampilan maupun hatinya.

Tapi kayaknya kalo Fersen tau dari awal bahwa Oscar itu adalah cewek, pastinya dia bakalan jatuh cintrong juga ama si Oscar, walopun ada Antoinette yang katanya disebut2 sebagai ratu tercantik di eropa. Oscar ga kalah cantiknya dibanding Antoinette, malah lebih hebat. Masalahnya cuma Oscar selalu pake seragam militer, dan bukannya gaun.

Inget deh waktu Fersen tau kalo Oscar adalah Si Countess cantik dan misterius yang pernah dansa ama dia, Fersen bilang kalo aja dia tau dari awal Oscar adalah seorang wanita, mungkin hubungan mereka akan lebih dari sekedar teman. Tapi hati Fersen udah terlanjur jadi milik Antoinette. Fersen juga menggambarkan Oscar sebagai wanita cantik dengan seragam beratribut yang selalu membungkus kulitnya yang indah. Jadi artinya Fersen mungkin saja jatuh cinta ama Oscar. Yahh, ada ngga sih cowok yang ga jatuh cinta ama cewek secantik dia?? Liat aja Andre, Gerodere, bahkan Alain yang jatuh cinta sama Oscar. Tapi biar gitu, toh akhirnya Oscar nemuin juga cinta sejatina. Dia Adalah Andre Grandier. Dan menurut ku sih dia jauh lebih baek daripada Fersen. Aq sih bukan fans nya Fersen ya. Sebenernya aq ga terlalu suka dia dan Antoinette juga soalnya... yahh kalian tau lah... Aq benci perselingkuhan, apapun alasannya ;)

Minggu, 15 Juli 2012

Rose Of Versailles Ep.11 : Fersen Departs for the Northland

Diposting oleh Hayyu François de Jarjayes di 9:30 PM 0 komentar

Setelah penobatan Raja Prancis yang baru, Louis XVI, seluruh Prancis seperti hidup kembali. Seluruh rakyat engelu-elukan raja baru mereka. Di mana-mana terdapar lukisan dan poster-poster yang memampangkan kedua Raja dan Ratu muda tersebut. Rakyat sangat menaruh harapan besar pada mereka.
Di istana Versailles, Marie Antoinette yang sekarang telah menjadi seorang ratu, mulai melaksanakan tugas barunya yaitu mengadakan pertemuan dengan para bangsawan. Namun Marie Antoinette yang masih kekanak-kanakan dan senang bermain-main, malah bersikap seenaknya. Dia dengan sesuka hatinya mengangkat menteri-menteri tanpa melihat dulu latar belakang dan kemampuan orang tersebut, dan menghentikan atau membatalkan pertemuan seenaknya. Hal ini sangat membuat Count Mercy dan Countess Nouailles khawatir.

Sementara itu, Oscar diangkat menjadi komandan tertinggi di asukan pengawal kerajaan. Ini adalah rekomendasi dari Ratu Antoinette. Ratu Antoinette juga menjanjikan gaji dua kali lipat kepada Oscar namun Oscar menolaknya. Dia ingin gajinya tetap dan apabila Ratu Antoinette memaksa, Oscar tidak akan menerima kenaikan pangkatnya sebagai Komandan Tertinggi. Sang ratu muda terkejut mendengar pernyataan Oscar. Namun dia mengalah dan meminta Oscar mengatakan apapun yang dia inginkan seperti pangkat tinggi, kuda, kastil, namun Oscar hanya berkata bahwa satu-satunya keinginannya adalah melihat Ratu Marie Antoinette menjadi seorang ratu yang baik dan bijaksana. Maka sejak saat itu Oscar menjadi Komandan tinggi, dengan seragam barunya yang berwarna merah. Ratu Marie Antoinette megiriminya banyak sekali hadiah, namun ditolak oleh Oscar. Menurutnya Ratu Marie Antoinette seharusnya bisa menahan dirinya dan tidak menghambur-hamburkan uang untuk mengekspresikan kesenangannya pada orang-orang favoritnya karena uang tersebut merupakan pajak dari rakyat. 

Sang ratu kecewa mengetahui semua hadiahnya ditolak oleh Oscar. Sementara itu hatinya juga sedang dirundung kesedihan karena Fersen sama sekali belum mengunjunginya sejak penobatannya sebagai ratu prancis. Menurut Countess Noailles, Fersen mungkin disibukkan dengan tugas-tugasnya karena dia seorang pelajar yang sedang menuntut ilmu di beberapa Negara di eropa. Karena kesedihannya, Ratu Antoinette merasa malas untuk mengadakan pertemuannya. Dia pun mengatakan kepada Grand Chamberlain untuk membatalkan pertemuan hari itu. Namun Count Mercy menegurnya dan mengatakan bahwa pertemuan tersebut adalah tugas seorang Ratu, dan Marie Antoinette adalah seorang Ratu, bukan lagi Putri Mahkota. Ratu Antoinette terpaksa menurutinya namun dia hanya menemui 10 orang saja. Tiba-tiba salah satu dayang memasuki ruangan dan menyampaikan pesan dari seorang tamu yang ingin menemui Ratu Marie Antoinette. Sang Ratu menolaknya, namun ketika mendengar bahwa tamu tersebut adalah Fersen, Ratu Antoinette menjadi sumringah.

Di ruang pertemuan, para bangsawan merasa kesal dengan sikap Ratu Marie Antoinette yang seenaknya membatalkan pertemuan. Mereka merasa tak dianggap oleh sang ratu. Apalagi ratu membatalkan pertemuan tersebut hanya gara-gara seorang fersen. Kemarahan bangsawan tersebut dikompori oleh Duke de Guemenee. Oscar yang mendengar hal itu sangat menyayangkan sikap Ratu Antoinette.

Sementara itu Ratu Marie Antoinette asyik berbincang-bincang dengan Fersen. Kemudian Countess Nouailles mengabarkan bahwa konser segera dimulai dan meminta Ratu Antoinette bersiap-siap. Lagi-lagi Ratu Antoinette membatalkannya. Fersen merasa tidak enak hati karena Ratu Marie Antoinette lebih memilihnya daripada menghadiri pertemuan dan konser rutin, namun Fersen tidak dapat berbuat apa-apa. Dia terlalu terpesona dengan kecantikan Ratu Antoinette. Countess Nouailles merasakan sesuatu hal yang berbeda pada Ratu Antoinette. Dia pun membicarakannya dengan Count Merci. Menurutnya keramahan Ratu Marie Antoinette pada fersen sangatlah tidak wajar, dan Countess Nouailles merasakan sesuatu hal yang ganjil pada mereka berdua. Namun Count Merci yang tidak peka hanya tertawa dan mengatakan bahwa kekhawatiran Countess Nouailles terlalu berlebihan. Oscar yang mendengar percakapan Countess Nouailles dan Count Merci merasakan kekhawatiran yang sama dengan yang dirasakan oleh Countess Nouailles. Sebagai seorang wanita, tentunya Oscar juga peka terhadap hal-hal tersebut. Oscar berpikir dia harus melakukan tindakan segera untuk menghindari hal-hal yang tidak diinginkan.

Keesokan harinya Oscar mendatangi rumah Fersen dan memberinya peringatan. Fersen sudah menduga apa yang akan dibicarakan Oscar. Maka Oscar pun tidak bertele-tele dan menyarankan pada Fersen agar dia segera meninggalkan Prancis dan kembali ke Swedia. Fersen terkejut dengan pernyataan Oscar. Fersen mengerti akan kekhawatiran Oscar. Menurut Oscar memang belum ada gosip-gosip buruk tentang mereka namun ada beberapa orang yang memperhatikan gerak gerik Fersen dan Ratu Marie Antonette. Hal ini tentu berbeda dulu dan sekarang. Dulu Marie Antoinette masih seorang Putri Mahkota yang memiliki lebih banyak kebebasan, tapi sekarang Marie Antoinette sudah menjadi seorang Ratu. Untuk menghindari hal-hal yang tidak diinginkan, dan bahaya yang akan dihadapi Fersen kelak, Oscar menyarankan Fersen untuk tetap di negaranya untuk sementara waktu. Fersen pun mengerti dan menerima saran Oscar ntuk pulang ke negaranya. Sebelum Oscar pulang, Fersen menanyakan sesuatu pada Oscar, apakan Oscar tidak merasa kesepian, memakai pakaian militer dan tidk merasakan kebahagiaan yang dialami oleh seorang gadis muda pada umumnya. Dengan tersenyum Oscar menjawab bahwa ia dilahirkan untuk dibesarkan sebagai anak laki-laki untuk meneruskan tradisi keluarga Jarjayes yang telah dipercaya memimpin pasukan istana. Dan dia tidak merasa kesepian dan menjalani hidupnya bagaimana adanya. Maka Fersen pun mengucapkan salam perpisahan pada Oscar dan berjanji akan bertemu lagi suatu saat nanti.

Dalam perjalanan pulang bersama Andre, Oscar memikirkan kembali apa yang telah dilakukannya. Ini demi Ratu Antoinette, dan yang terpenting untuk Prancis, pikir Oscar. Di tengah perjalanan, Oscar melihat ada kerumunan orang. Rupanya ada keributan disana. Dari salah seorang dari kerumunan yang  mereka tanyai, rupanya ada seorang anak yang mencuri dari seorang Duke. Oscar melihat ditengah kerumunan, ada seorang anak laki-laki kecil sedang menangis dan Duke de Guemenee. Rupanya anak laki-laki itu mencuri dari Duke de Guemenee. Tiba-tiba ada seorang gadis muda berlari ke tengah kerumunan dan memohon ampun pada Duke de Guemenee atas apa yang dilakukan anak laki-laki tersebut. Oscar dan Andre mengenali gadis itu. Dia adalah Rosalie yang pernah mereka temui temo hari. Mendengarkan permohonan Rosalie, Duke de Guemenee memaafkan anak laki-laki itu dan menyuruhnya menyingkar dari hadapannya. Duke de Guemene berbalik dan hendak pergi dari situ.  Rosalie merasa lega dan menyuruh Pierre si anak laki-laki kecil itu untuk pulang. Dengan riang anak laki-laki itu berlari menyongsong ibunya. Namun tiba- tiba duke de Guemene berbalik, mengambil pistol dari dalam sakunya dan menembak anak laki-laki kecil itu tepat ke punggungnya. Si pierre ecil pin terkapar dan tewas seketika, semua yang menyaksikan sangat terkejut namun mereka tidak berani melakukan apa-apa. Oscar yang menyakskan hal itu naih darah dan berusaha mengejar de Guemenee, namun dicegah oleh Andre yang segera membawa Oscar pergi dari tempat itu.

Sesampainya di rumah, Oscar menangisi kejadian tadi dan menyesali ketidakberdayaannya. Emosinya meluap-luap. 
Sementara malam itu juga, Fersen bertolak ke swedia. Selama 4 tahun lamanya dia tidak menginjakkan kakinya di tanah Prancis. 
Ratu Marie Antoinette merasa hancur dengan kepergian fersen apalagi Fersen tidak mengatakan sepatah kata pun padanya. Ratu Marie Antoinette merasa kesepian namun sang ratu belum menyadari arti kesepian yang dirasakannya.

Previous Episode: "Oscar at the Duel at Dawn"
Next Episode: "Oscar at the Duel at Dawn" (coming soon)

Sabtu, 21 April 2012

Rose of Versailles Ep. 10 : A Beautiful Devil, Jeanne

Diposting oleh Hayyu François de Jarjayes di 7:21 PM 0 komentar
Setelah Raja Louis XV wafat, secara otomatis Putra Mahkota Louis August naik tahta menggantikan mendiang kakeknya. Seluruh rakyat Prancis bersuka cita dan berharap hidup mereka akan lebih mudah dengan Raja baru yang memimpin mereka. Pada tanggal 11 Juni 1775, di Reims Cathedral, diselenggarakanlah penobatan raja Prancis yang baru dengan Gelar Raja Louis XVI. Sesuai tradisi, Louis XVI berjalan sendirian di tengan menaiki 40 anak tangga dan di mahkotai. Dengan begitu Louis XVI sah menjadi raja Prancis, sedangkan istrinya Marie Antoinette menjadi ratu Prancis. Saat itu usia mereka begitu muda. Raja Louis XVI baru berusia 19 tahun sedangkan Ratu Marie Antoinette berusia 18 tahun. Sebuah beban dan tanggung jawab yang sangat berat harus mereka pikul mulai saat itu hingga seterusnya.

Pada hari itu juga, setelah upacara penobatan Raja dan Ratu baru mengunjungu Sekolah Louis Le Grand untuk menyaksikan pidato ucapan selamat. Di sana seorang pemuda berwajah pucat membacakan pidato ucapan selamat. Pemuda itu menarik perhatian Raja Louis XVI. Sang raja pun penasaran, dan menanyakan nama pemuda pucat tadi kepada salah satu ajudannya. Dari ajudannya tersebut, diketahui nama pemuda pucat tadi adalah Maximillien d’Robespierre dari jurusan Hukum. Robespierre inilah yang kelak menjadi pemimpin revolusi prancis di kemudian hari. 

Di sudut kota Paris, rakyat masih saja membicarakan harapan mereka dengan adanya raja baru, harga kebutuhan hidup akan menurun. Seorang gadis muda bernama Rosalie mendengar pembicaraan mereka. Dalam hati kecilnya dia juga berharap semua itu benar. Dia merasakan sulitnya mencari uang untuk makan, sementara ibunya masih saja sakit-sakitan. Karena terlalu sibuk berpikir, Rosalie tidak memperhatikan ada kereta kuda melaju cepat dari arah belakang. Dia menyingkir ke pinggir jalan dan terjatuh. Hampir saja dia tertabrak. Namun dia sempat melihat seorang gadis muda yang duduk di dalam kereta kuda itu. Dia terkejut karena gadis itu adalah Jeanne, kakaknya. Karena penasaran, Rosalie mengikuti kereta kuda tersebut. Hingga akhirnya kereta kuda itu berhenti di depan sebuah rumah megah milik seorang bangsawan. Awalnya Rosalie tidak yakin bahwa yang dia lihat itu adalah kakaknya. Kemudian Rosalie memasuki pekarangan rumah itu dan mengintip ke dalam melalui jendela. Dia melihat Jeanne sedang tertawa. Setelah melihat dari dekat, dia yakin itu adalah kakaknya. Namun Rosalie tidak dapat masuk ke dalam rumah itu, karena dia tidak ingin Jeanne dipermalukan dengan dirinya dan pakaiannya yang kotor. Maka Rosalie pun pulang ke rumah.

Sementara itu, Jeanne sangat disayang oleh bangsawan pemilik rumah megah itu, Marquise Brandvillier. Wanita separuh baya itu mengajari Jeanne segala sesuatu yang harus dipelajari oleh gadis bangsawan, dan dia senang sekali karena Jeanne belajar dengan cepat. Dia berkata Jeanne akan diterima di kalangan bangsawan sebagai gadis yang baik. Namun Jeanne yang diam-diam memiliki sifat yang tamak, tidak puas dengan hanya mendapatkan hidupnya yang sekarang. Dia memimpikan hidup seperti seorang ratu di istana Versailles, dan dia akan melakukan apa saja untuk mencapai impiannya itu.

Saat itu prancis yang telah mendapatkan raja baru, belum juga merasakan perubahan. Sepertinya harapan rakyat tidak atau paling tidak belum terwujud. Harga kebutuhan masih saja mahal. Dengan perut kelaparan, Rosalie berjalan kesana-kemari mencari pekerjaan untuk membeli makanan dan obat untuk ibunya. Akhirnya dia memberanikan diri untu mendatangi Jeanne untuk meminta bantuan. Jeanne menyambut Rosalie dengan hangat. Rosalie lega karena Jeanne ternyata tidak mengusirnya. Dia bahkan mengajak Rosalie masuk ke dalam rumah. Di dalam rumah itu ternyata sedang kedatangan tamu para wanita bangsawan. Kepada para wanita itu, Jeanne mengatakan bahwa Rosalie adalah pembantunya di desa yang datang mengunjunginya untuk meminta bantuan. Jeanne kemudian menyuruh Rosalie menunggu di ruangan sempit yang penuh dengan sarang laba-laba. Namun tiba-tiba saja masuklah seorang pria dengan cambuk di tangannya. Pria itu memperkenalkan dirinya sebagai Nicolas de la Motte, pacar Jeanne. Nicolas ingin memberi perhitungan pada Rosalie agar tidak mengancam Jeanne lagi. Rosalie terkejut, dia tidak merasa mengancam Jeanne. Nicolas mencambuki Rosalie. Dengan penuh luka fisik dan luka di hatinya Rosalie pun pergi meninggalkan kediaman Jeanne.

Jeanne yang menyaksikan Rosalie berjalan menjauh, tertawa puas. Dia yakin Rosalie tidak akan berani kembali menemui dirinya lagi. Tidak di saat dia harus menonjolkan dirinya di antara kalangan bangsawan. Dia tidak ingin orang yang mengetahui masa lalunya ada di dekatnya. Sedangkan Nicolas de la Motte adalah seorang pria bodoh yang tergila-gila pada Jeanne dan mau melakukan apa saja untuknya. Maka Jeanne pun menyusun rencana dan memanfaatkan Nicolas untuk membantunya melaksanakan rencana selanjutnya yaitu mendapatkan harta Marquise Brandvillier.

Hari sudah malam, namun Rosalie masih berkeliling mencari pekerjaan. Kini dia sudah tidak memiliki uang sepeser pun. Bahkan untuk membeli roti pun dia tak punya. Di tengah jalan, dia menabrak Count  Mirabeau yang sedang mabuk. Count Mirabeau memarahi Rosalie, namun kemarahannya berhenti tiba-tiba ketika dia melihat wajah Rosalie. Dia mengajak Rosalie ke rumahnya, dan akan membayarnya dengan harga mahal. Rosalie merasa terhina dan menampar Count Mirabeau. Tiba-tiba salah satu pengawal Count Miraeau memanggilnya, dan membawa Count Mirabeau yang mabuk pergi dari situ. Sepeninggalan mereka, kata-kata Count Mirabeau tadi masih terngiang-ngiang di telinga Rosalie. Dia sangat membutuhkan uang. Namun dia takut untuk melakukan pekerjaan seperti yang ditawarkan Count Mirabeau tadi.

Sebuah kereta kuda mewah milik seorang bangsawan datang ke arah Rosalie. Tanpa piker panjang, Rosalie pun menghadang kereta kuda itu. Rupanya itu adalah kereta kuda milik keluarga de Jarjayes. Oscar, putri bungsu Jendral Jarjayes beserta temannya Andre Grandier ada di dalam kereta tersebut. Karena terkejut melihat gadis muda dengan pakaian kotor itu, Oscar pun menyuruh sang kusir berhenti. “Tuan, kumohon. Belilah saya untuk semalam”, kata Rosalie dengan takut-takut. Oscar kaget, rupanya gadis itu menyangka dirinya adalah pria karena berpakaian seragam prajurit. Oscar tertawa terbahak-bahak mendengarkan permintaan gadis kumuh itu. “Hei, hei! Coba kau perhatikan baik-baik. Aku ini juga perempuan. Biarpun gratis juga aku tidak akan mau…” kata Oscar. Rosalie pun terperangah. Kemudian menangis tersedu-sedu. Oscar yang merasa iba kepada Rosalie menanyakan nama dan alasan kenapa dia menjadi seperti itu. Dengan tersedu-sedu, Rosalie pun menceritakan dirinya sangat membutuhkan uang untuk ibunya yang sakit dan dia belum juga menemukan pekerjaan. Oscar pun memberikan sekeping uang untuk Rosalie dan menyuruhnya berjanji untuk tidak melakukan hal bodoh itu lagi. Kemudia Oscar pun pergi. Rosalie terkejut  karena ternyata sekeping uang itu adalah livre emas. Baginya satu livre itu sangat banyak. Rosalie berusaha mengejar nona bangsawan yang memberinya satu livre itu. Namun ‘Nona dalam kereta kuda’ itu sudah pergi menjauh dengan kereta kudanya.

Cerita beralih ke kediaman bangsawan Brandvillier. Jeanne akhirnya menerima cinta Nicolas dan mau menikah dengannya. Namun Nicolas harus mau menuruti permintaannya untuk membantunya merebut harta Marquise Brandvillier. Maka malam itu juga mereka melaksanakan rencana itu. Terjadi kebakaran di rumah Marquise Brandvillier malam itu. Sang Marquise panik dan berlarian mencari Jeanne untuk menyuruhnya menyelamatkan diri. Namun dia terkejut melihat Nicolas mendekatinya dengan membawa obor dengan api di atasnya. Nicolas menjatuhkan api itu kebawah balkon dan membakar karpet dan sofa. Nicolas kemudian mendekati sang Marquise dan mencekiknya lalu menjatuhkannya ke kobaran api di bawah balkon. Sang Marquise pun tewas.

Keesokan harinya, Marquise Brandvillier pun dimakamkan. Jeanne berlagak sedih dengan kematian sang Marquise. Oscar yang mengunjungi rumah duka merasa heran melihat Jeanne, karena sebelumnya dia tidak pernah tahu soal Jeanne yang katanya keluarga jauh Marquise Brandvillier dan merupakan keturunan dinasti valois. Di sana Oscar juga melihat Cardinal Rohan, yang dulunya merupakan duta prancis untuk Austria, namun karena kegenitannya, Ratu Marie Therese tidak menyukainya dan memulangkannya ke Prancis. Jeanne kemudian menyerahkan sebuah amplop berisi surat wasiat Marquise Brandvillier kepada Cardinal Rohan. Sang cardinal yakin itu adalah tulisan marquise. Padahal surat itu adalah surat wasiat palsu dengan tulisan tiruan oleh seorang ahli pemalsu surat bernama Retaux. Di dalam surat itu, tertulis bahwa Marquise Brandvillier mewariskan seluruh harta kekayaannya kepada Jeanne. Dengan begitu harta Marquise Brandvillier jatuh ke tangan Jeanne. Sementara itu Oscar merasa ada yang tidak beres. Oscar mencium gelagat tidak baik pada kedua orang itu. Mungkin firasat Oscar ini benar karena kedua orang itulah yang akan membuat malapetaka besar di kemudian hari.

Previous Episode: "The Sun Sets, The Sun Rises"

Rabu, 04 April 2012

Rose of Versailles Ep. 09 : The Sun Sets, The Sun Rises

Diposting oleh Hayyu François de Jarjayes di 7:10 PM 0 komentar

Madame du Barry yang seperti sudah diketahui banyak orang, merupakan selir Raja Louis XV. Setelah Ratu meninggal, posisinya sebagai wanita yang paling tinggi derajatnya digantikan leh Madame du Barry. Paling tidak sebelum Putri Marie Antoinette datang dari Austria dan menikahi cucu Raja Louis XV, Putra Mahkota Louis August. Sifat Madame du Barry terkenal suka berfoya-foya, dan menggunakan kedudukannya untuk menarik pengikut. Namun semua itu cepat atau lambat pasti akan berakhir. Raja Louis XV sudah tua, dan tidak bisa dipungkiri bahwa suatu saat beliau akan wafat dan digantikan oleh Putra Mahkota. Hal itu bukan hanya bisa menggeser posisi Madame du Barry, namun bisa juga mendepak Madame du Barry dari istana Versailles.

Saat itu, tanggal 27 April 1774 Raja Louis XV pingsan ketika sedang berburu. Beliau segera dilarikan ke Istana Versailles. Satu tim penyembuh yang terdiri dari 6 orang psikiater, 5 orang ahli bedah, dan 3 orang tabib memeriksa keadaan Raja Louis. Namun mereka belum dapat menemukan penyebab dari penyakit yang diderita sang raja. Madame du Barry disisinya khawatir, karena apabila raja meninggal, sudah pasti dirinya akan kehilangan kekuasaannya. Apalagi dia tidak rela apabila harus kalah dari Putri Antoinette.


Semalaman itu, tim penyembuh masih mendiskusikan tentang penyebab penyakit raja. Namum mereka masih saja berada di jalan buntu. Kemudian salah seorang dari mereka menyuruh seoran anak laki-laki pesuruh untuk mematikan beberapa batang lilin di samping tempat tidur raja agar cahayanya tidak menyakiti mata beliau. Anak laki-laki itu pun mematuhinya. Pada saat dia meniup lilin-lilin itu dia melihat bintik-bintik merah di wajah sang raja. Anak laki-laki itu segea memanggil tim penyembuh. Mereka terkejut karena bintik-bintik merah tersebut tak lain dan tak bukan adalah cacar.
Putra mahkota Louis august dan putri Marie Antoinette yang ingin menjenguk Raja tidak diperbolehkan untuk masuk karena khawatir akan tertular apalagi mereka adalah pewaris tahta raja. Saat itu memang penyakit cacar ini belum ditemukan obatnya dan merupakan penyakit yang sangat ganas dan mematikan. Madame du Barry merasa putus asa. Apabila raja meninggal, dia sudah bukan lagi siapa-siapa. Begitu pula para putri-putri raja, mereka pun takut kejayaan mereka sebagai putri raja akan berakhir.

Sementara itu di luar, para bangsawan juga merasa bimbang. Apakah mereka harus memihak putri Antoinette yang notabene bakal menjadi ratu prancis, atau madame du Barry yang kelihatannya akan segera tersingkir dari istana. Semua itu tentunya akan mempengaruhi posisi mereka sebagai bangsawan Versailles. Oscar yang mendengar semua itu menjadi geram. Para bangsawan itu bukan khawatir pada keadaan raja tetapi mereka hanya memikirkan kedudukan saja.

Lain halnya dengan Putra mahkota Louis August yang baik hati. Dia sangat mengkhawatirkan keadaan kakeknya, selain itu dia juga merasa tidak siap untuk menggantikannya sebagai Raja Prancis apabila hal yang paling buruk terjadi. Dia dan istrinya, Putri Marie Antoinette masih terlalu muda untuk memerintah negeri itu. Putri Marie Antoinette merasa iba pada suaminya, dia pun mengajak Putra Mahkota untuk berdoa bersama agar dikuatkan dan diberikan yang terbaik.



Oscar yang saat itu sedang mengawasi para prajuritnya berlatih baris-berbaris tiba-tiba didatangi oleh seorang utusan yang menyampaikan pesan Madame du Barry agar Oscar datang ke tempatnya. Gerodere yang mendengar itu khawatir karena dia tahu Madame du Barry adalah wanita jahat yang bisa saja menjebak Oscar dan mencelakainya. Namun Oscar menolak dan pergi sendiri ke tempat Madame du Barry. Sesampainya di sana Madame du Barry mengutarakan keinginannya kepada Oscar. Madame du Barry ingin berbaikan dengan Putri Antoinette dan meminta Oscar membantunya agar dirinya bisa berteman dengan Putri Antoinette. Namun Oscar menolak dengan alasan dia tidak memiliki kekuasaan untuk hal itu dan semua itu sudah terlambat. Madame du Barry tiba-tiba mengeluarkan pisau dan menodongkannya ke wajah Oscar. “Kalau kau tidak mau menodai wajah cantikmu dengan darah, kau harus menuruti permintaan ku!! ”, ancam Madame du Barry pada Oscar. Namun tanpa takut, Oscar maju dan pisau itu pun melukai nya, meninggalkan goresan kecil di wajahnya. Madame du Barry terkejut dengan keberanian Oscar dan menjatuhkan pisaunya. Oscar pun meninggalkannya.

Setelah gagal meminta bantuan dari Oscar, Madame du Barry mendatangi Duke Orleans. Namun Duke Orleans menolaknya dan menyuruh pengawalnya mengusir Madame du Barry. Duke Orleans tidak mau berurusan dengan Madame du Barry karena dia sudah tidak lagi memiliki kekuasaan. Dengan putus asa Madame du Barry pun kembali ke Istana Versailles. Di sana dia terus saja mendesak para tim penyembuh untuk menyembuhkan raja.

Sudah 10 hari raja berbaring di tempat tidur, para tim penyembuh akhirnya menyerah. Mereka tidak bisa melakukan apa-apa, mereka hanya bisa menghimbau semua orang untuk menjauhi kamar raja agar tidak tertular. Hanya Madame du Barry yang tetap bertahan berada di sisi sang raja. Menyemangatinya untuk bertahan hidup. Suatu hari Raja Louis merasa ini adalah saat-saat terakhirnya. Beliau meminta untuk didatangkan seorang pendeta, dia akan melakukan pengakuan. Pendeta pun didatangkan dan melakukan pengakuan seperti permintaan Raja Louis XV yang sekarat. “Apabila yang mulia ingin diampuni dosa-dosanya, maka yang mulia harus mengusir selir anda karena itu menyimpang dari ajaran agama dan dianggap penghinaan terhadap tuhan. Maka usirlah Madame du Barry dari Versailles”, kata si pendeta. Begitulah selanjutnya, madame du Barry diusir dari istana Versailles.

Di luar istana, para bangsawan berkumpul menatap lilin yang dipasang di jendela kamar Raja yang sedang sekarat. Lilin itu sebagai tanda apabila hal terburuk terjadi. Hari itu langit diselimuti mendung tebal dan petir menyambar-nyambar. Lilin yang berada di kamar Raja tiba-tiba padam. Raja telah wafat. Para bangsawan di luar segera memasuki istana berlari menuju ruangan Putri dan Putra Mahkota. Mereka berteriak, “Raja telah wafat!! Raja telah wafat!!”. Dengan wafatnya sang raja maka Putra mahkota Louis August menggantikannya sebagai raja prancis dengan gelar Raja Louis XVI dan istrinya, Putri Marie Antoinette menjadi Ratu Prancis.

Sementara itu Oscar melihat Madame du Barry diseret oleh 2 orang pengawal. Madame du Barry berteriak-teriak dan memberontak. Kedua pengawal itu memukuli Madame du Barry yang sudah tidak memiliki kekuasaan apa-apa. Apalagi dia berasal dari rakyat jelata dan mantan seorang wanita penghibur. Oscar tidak dapat membiarkan perlakuan kasar itu. Salah seorang dari pengawal itu akan mencambuki madame du Barry namun dicegah oleh Oscar. Oscar pun mengawal kereta kuda yang membawa madame du Barry sampai ke perbatasan. Itulah akhir dari kekuasaan Madame du Barry, seorang wanita yang pernah menjadi selir kesayangan raja, yang memonopoli kekuasaan dan kemewahan, yang pernah menaklukkan Putri Marie Antoinette. Madame du Barry di asingkan ke biara Pont-Aux-Dames, sebelah barat Paris sampai pada tahun 1793, dengan keputusan dari Persidangan Revolusi Madame du Barry berakhir di guillotine.

Previous Episode: "Oscar in My Heart"

Sabtu, 24 Maret 2012

Rose of Versailles Ep. 08 : Oscar in My Heart

Diposting oleh Hayyu François de Jarjayes di 7:08 PM 0 komentar
 Episode ini dimulai ketika Andre tertidur di kandang kuda dan dia bermimpi tentang Oscar yang menamparnya dan menyuruhnya pergi. Mimpi itu menggambarkan rasa kesepian yang dirasakannya karena Oscar akhir-akhir ini selalu disibukkan dengan tugasnya sebagai pengawal Putri Marie Antoinette. Andre merasa tak diacuhkan, padahal mereka delalu bersama-sama. Mereka bersahabat sedari kecil. Namun Andre sadar, Oscar adalah seorang bangsawan, dan dia juga merupakan komandan pasukan istana Versailles. Derajatnya akan terus naik sedangkan Andre hanya seorang rakyat jelata yang bekerja sebagai pawang kuda. Oscar selalu saja memikirkan Putri Marie Antoinette karena sang Putri semakin dekat dengan Hans Axel von Fersen, bangsawan Swedia yang sekarang sudah menjadi favorit Putri Marie Antoinette. Oscar mencemaskan rumor yang akan beredar karena kedekatan mereka.

Suatu hari ketika Putri Marie Antoinette, Count Fersen, Count Mercy, Countess Noailles beserta beberapa orang wanita bangsawan sedang berjalan-jalan di Jardin d’Amour, mereka melihat Madame du Barry beserta kawan-kawannya sedang asyik berkuda. Melihat itu Putri Antoinette pun ingin mencoba menunggang kuda. Maka ia mengutarakan keinginannya kepada Countess Noailles. Namun Countess Noailles melarangnya dengan alasan keselamatan. Namun seperti biasa Putri Marie Antoinette egois dan keras kepala. Countess Noailles meminta bantuan kepada suami Putri Marie Antoinette, Putra Mahkota Louis August. Namun Putra Mahkota dengan cueknya menenangkan Countess Noailles.

Hari berikutnya, Putra Mahkota menghadiahkan seekor kuda putih yang indah untuk Putri Antoinette. Ditemani oleh Putra Mahkota, Count Fersen, Count Mercy, Countess Noailles, dan beberapa orang bangsawan, Putri Marie Antoinette pergi ke halaman istana Versailles untuk menunggangi kuda barunya. Kemudian Oscar dan Andre datang membawa kuda putih milik Putri Antoinette. Para bangsawan wanita mengagumi keindahan kuda putih itu, sedangkan para bangsawan pria bertaruh untuk kejatuhan Putri Antoinette ketika menunggangi kuda tersebut. Putri Antoinette senang sekali, maka dia pun menunggangi kuda barunya. Oscar dan Andre memberinya nashat-nasihat dan cara-cara menunggangi kuda. 

Namun tak disangka, tiba-tiba saja kuda cantik itu mengamuk. Kuda itu meringkik dan berlari cepat sekali dengan membawa putri Antoinette yang ketakutan di atas punggungnya memeluk leher kuda tersebut, serta Andre yang terseret di tanah karena tak melepaskan tali kekang kuda. Semua orang panic, Oscar segera menunggangi kudanya dan mengejar kuda yang membawa putrid Antoinette dan Andre. Oscar berteriak pada Andre untuk melepaskan tali kekang itu, namun Andre tidak mau melepasnya. Sampai akhirnya tali itu putus dan Andre terguling sedangkan kuda yang mengamuk itu terus berlari menjauh. 

Oscar mempercepat laju kudanya untuk mengejar kuda Putri Antoinette. Akhirnya Oscar berhasil menyusul kuda tersebut. Oscar pun menyuruh Putri Antoinette menjauhkan badannya dari punggung kuda. Dengan susah payah dan ketakutan, Putri Antoinette menuruti kata-kata Oscar dan menjauhkan badannya dari punggung kuda. Oscar kemudian melompat dari atas kudanya ke arah kuda putri Antoinette, dan meatik tubuh Putri Antoinette dari atas kuda dan menjatuhkan tubuhnya sendiri dan tuhuh putri antoinette ke rerumputan. Saat terjatuh, ada ranting yang menusuk lengan Oscar dan dia pun mencabut ranting tersebut sedangkan Putri antoinette tak sadarkan diri karena shock dan ketakutan. Dengan lengannya yang terluka dan banyak mengeluarkan darah, Oscar membawa putri Antoinette kembali ke istana.

Raja Louis XV yang mendengar peristiwa itu sangat murka, apalagi Putri Antoinette masih juga tak sadarkan diri. Raja Louis XV pun memerintahkan penangkapan Andre dan menjatuhinya hukuman mati. Oscar mengetahui perintah penangkapan itu dari bawahannya, Gerodere. Oscar tak tinggal diam. Dia tidak bisa membiarkan Andre dihukum mati. Sementara itu, Raja Louis XV telah menjatuhkan hukuman mati kepada Andre disaksikan oleh beberapa orang bangsawan. Mereka yang menyaksikan vonis itu merasa kasihan terhadap Andre namun mereka tidak bisa berbuat apa-apa. Karena ini sudah titah raja.

Tiba-tiba Oscar datang dan memohon kepada Raja Louis XV untuk tidak menghukum mati Andre. Namun Raja tidak mengacuhkannya dan memalingkan wajahnya dari Oscar. Oscar pun mengeluarkan pedangnya, para pengawal Raja langsung siaga. Mereka mengira Oscar akan memberontak namun bukan tu yang dilakukan Oscar. Dia meminta atas nama keluarga Jarjayes untuk mengadakan persidangan resmi. Oscar mengangkat tinggi-tinggi pedangnya yang merupakan pusaka keluarga Jarjayes, dan berkata bahwa Andre adalah tanggung jawabnya sebagai majikannya dan meminta Raja membunuhnya terlebih dahulu sebelum Andre dihukum mati. Semua yang menyaksikannya terpana dengan kejadian itu, dan tiba-tiba saja Count Fersen pun berlutut di hadapan raja untuk meminta keadilan untuk Andre. Dia bersedia mati apabila Raja bersikeras menghukum mati Andre. Oscar terpana akan apa yang dilakukan Fersen. Dia sangat berterima kasih pada Fersen. Kemudian Putri Antoinette yang baru sadar dari pingsannya, langsung memohon kepada Raja agar tidak mengukum mati siapapun, mendengar permintaan putri antoinette, Raja pun luluh dan mencabut vonis Andre.

Semua lega mendengar hukuman mati itu dicabut, terutama Andre. Dia sangat berterima kasih pada Oscar. Namun tiba-tiba saja Oscar meringis kesakitan memegangi lengannya dan terjatuh ke lantai. Oscar tak sadarkan diri dan sisi tubuhnya berlumuran darah. Semua orang panik, kemudian Andre dan Fersen membawa Oscar ke kediaman keluarga Jarjayes. Andre sangat cemas dan menyalahkan dirinya sendiri. Dia merasa salahnya lah kenapa Oscar sampai terluka dan tak sadarkan diri. Fersen berusaha menenangkan Andre. Tak lama kemudian dokter Lasonne pun datang untuk memeriksa Oscar. Dokter Lasonne kemudian meminta nenek pengasuh Oscar membuka kemeja Oscar agar dia bisa memeriksa luka Oscar. Si nenek menyuruh Fersen dan Andre keluar ruangan. Fersen pun terheran-heran. “Kenapa mesti keluar? Sama-sama cowok ini. Lagian kita bukan anggota keluarga raja. Ya gak apa-apa dong…”, katanya. Mendengar itu si nenek jadi berang. “Berani-beraninya kau berkata seperti itu di depan Mademoiselle!!!”. Fersen pun terkejut, ternyata Oscar yang selama ini dia sangka adalah seorang pria ternyata adalah seorang wanita! Dia kagum dengan keberanian Oscar yang melebihi pria mana pun.

Setelah dokter Lasonne melakukan pemeriksaan terhadap Oscar, dia menyimpulkan luka Oscar sangat serius namun semua itu tidak perlu dikhawatirkan begitu Oscar sadar. Malam itu adalah saat-saat kritis bagi Oscar. Sementara itu Andre sangat menyesali pikirannya yang buruk terhadap Oscar. Setelah kejadian tadi, Andre sadar Oscar tidak berubah, Oscar tak pernah mengabaikan Andre dan persahabatan mereka. Semalaman suntuk, Andre dan nenek pengasuh Oscar menjaga Oscar yang sedang melewati masa kritisnya.
Paginya, Oscar tersadar. Dia telah melewati masa kritisnya. Fersen pun datang ke rumah Oscar pagi-pagi sekali untuk melihat keadaannya. Oscar mulai membaik dia bahkan menertawakan keberuntungan Andre yang lolos dari hukuman mati. Sementara itu, Andre berjanji dalam hati dia akan membalas jasa Oscar kepadanya suatu hari nanti. Dia akan mempertaruhkan nyawanya untuk Oscar seperti yang telah Oscar lakukan untuknya. Saat itulah benih-benih cinta mulai tumbuh di hati Andre namun sejak itu pula penderitaan demi penderitaan dialaminya. 


Previous Episode: "Who Wrote the Love Letter"

Jumat, 09 Maret 2012

Rose of Versailles Ep. 07 : Who Wrote the Love Letter?

Diposting oleh Hayyu François de Jarjayes di 7:32 PM 0 komentar

Hampir setiap hari sejak pagi hingga malam, Putra Mahkota Louis August selalu mengabiskan waktunya di tempat pandai besi. Louis August sama sekali menelantarkan Antoinette. Putri Antoinette yang malang selalu tidur sendirian setiap malam. Mereka layaknya seperti bukan sepasang suami istri. Seakan mereka hanya terikat status saja. Bahkan mengajak Antoinette berbincang saja pun Louis August tidak pernah. Putri Antoinette merasa bahwa Putra Mahkota tidak menyukainya.

Karena tidak tahan dengan ketidakacuhan putra mahkota, putri Antoinette mendatanginya di tempat pandai besi dan menyampaikan protes nya. Putra Mahkota Louis August terkejut dan dengan tergagap dia menjawab protes Antoinette. Sebagai tanda cinta nya, dengan kikuk Louis August memberi Antoinette sebuah gembok kunci besar berbentuk hati dan berlari keluar dari ruangan pandai besi. Dengan marahnya, Antoinette melempar gembok itu dan mengejar putra mahkota. Kejadian ini terdengar oleh Count Mercy, diapun menasehati putri Antoinette untuk tidak terlalu menekan putra mahkota. Namun seperti biasa, putri Antoinette tak mengacuhkan nasehatnya. Kejadian ini juga sampai ke telinga Madame du Barry. Dia senang sekali dan berniat menjatuhkan putri Antoinette begitu ada kesempatan datang.

Suatu hari, putra mahkota Louis August pergi berburu dengan Oscar beserta rombongan yang lain. Dalam perjalanan berburu itu, Putra Mahkota curhat kepada Oscar tentang perasaannya terhadap Antoinette. Dia sangat mencintai Antoinette, namun kecantikan Antoinette membuatnya minder. Dia bukanlah pria yang tampan. Dia hanya laki-laki gemuk, pendek, dan kikuk, tidak dapat menyenangkan hati wanita. Dia merasa tidak pantas untuk Antoinette, alasan itulah yang membuatnya menelantarkan Antoinette. Oscar yang mendengar itu merasa kasihan terhadap Putra Mahkota. Pulang dari berburu, rombongan Putra Mahkota membawa banyak sekali kulit rubah yang indah-indah. Semua wanita bangsawan di Istana Versailles terkagum-kagum dengan hasil buruan  Putra Mahkota, namun tidak dengan Antoinette. Dia tidak peduli sementara yang lain memuji-muji ketrampilan berburu putra mahkota. Salah satu dari wanita bangsawan itu menyebut-nyebut tentang pesta topeng di Paris. Putri Antoinette pun tertarik.

Suatu malam, putri Antoinette ditemani beberapa wanita bangsawan diam-diam menyelinap ke luar istana untuk pergi ke pesta topeng. Putri Antoinette pun meminta Oscar untuk mengawal mereka. Oscar tadinya menolak dan berusaha mencegah Putri Antoinette. Namun Antoinette keras kepala, dan Oscar pun terpaksa menurutinya. Di pesta topeng itulah terjadinya pertemuan antara Oscar, Antoinette, dan Fersen. Saat itu di pesta topeng, Fersen mendekati Antoinette dan mengajaknya berdansa. Karena penasaran dengan wajah di balik topeng, Fersen membuka topeng yang dikenakan Antoinette. Fersen terpesona dengan kecantikan Antoinette. Melihat kejadian itu Oscar segera mendekati mereka dan menghalangi Fersen dengan pedangnya. Oscar berkata apabila Fersen ingin berbincang dengan Putri Mahkota Marie Antoinette, dia harus datang ke pertemuan resmi di Istana Versailles. Fersen terkejut mengetahui bahwa gadis yang dilihatnya adalah Putri Antoinette. Sejak malam pertemuan itu, ada yang berbeda dari sorot mata Fersen dan Antoinette. Di sini lah awal mula terjadinya cinta terlarang antara bangsawan muda tampan dari Swedia dengan wanita tercantik di Versailles.

Hampir setiap hari, Fersen datang ke Versailles dan menemui Antoinette. Hal ini mengundang banyak perhatian dari para bangsawan Versailles, terutama para bangsawan wanitanya. Oscar merasa khawatir dengan kedekatan antara Antoinette dan Fersen. Sementara itu, Madame du Barry merasa kesempatannya datang. Maka dia berencana untuk menjatuhkan Putri Antoinette dengan membuat rumor tak sedap. Suatu malam dengan ditemani oleh oleh dayangnya, Madame du Barry diam-diam menyelinap keluar istana. Tanpa diketahuinya, dia diikuti oleh Gerodere yang kebetulan sedang berpatroli. Madame du Barry beserta dayangnya menemui Lazani, ahli pemalsu tulisan. Dengan menjanjikan bayaran  2000 livre, Madame du Barry meminta Lazani untuk membuat surat cinta dengan meniru tulisan tangan Antoinette.


Setelah surat itu jadi, Madame du Barry menyuruh dayangnya untuk meletakkan surat tersebut di lantai koridor agar bisa ditemukan oleh seseorang. Namun Madame de Jarjayes lah yang menemukan surat itu. Dia terkejut melihat surat yang ditandatangani Antoinette yang ditujukan kepada Fersen. Dia kemudian menyerahkan surat cinta itu kepada Oscar. Oscar dangat marah dan menyudutkan Fersen dengan pedangnya. Fersen bingung ketika membaca surat tersebut. Dia bersikeras bahwa dia tidak pernah berkorespondensi secara rahasia dengan Antoinette melalui surat, apalagi diam-diam bertemu dengannya secara sembunyi-sembunyi seperti yang disebutkan di dalam surat. Di saat yang tepat, Andre dan Gerodere datang untuk mencegah Oscar melukai Fersen. Gerodere segera melaporkan apa yang diketahuinya. 

Kemudian Oscar, Andre, dan Gerodere segera menemui Lazani untuk menangkapnya dan membuatnya berbicara yang sebenarnya. Namun sudah terlambat, Lazani telah mati ditusuk dengan sebilah pisau. Di tempat itu, Oscar melihat sepotong kertas dengan kata-kata dan tulisan yang sama dengan surat cinta yang ditemukan Madame de Jarjayes. Mereka semakin yakin bahwa Lazani lah yang menulis surat tersebut. Tiba-tiba saja ada yang melemparkan bom molotov dari arah jendela dan segera saja ruangan tempat mereka berada terbakar. Gerodere berusaha membuka pintu, namun pintu itu terkunci dari luar. Jalan satu-satunya adalah keluar dari jendela yang satunya namun ada sungai di bawah jendela tersebut. Mereka tak ada pilihan lain selain melompat dari jendela tersebut dan menceburkan diri ke sungai di bawahnya. Mereka pun selamat.

Sampai di istana versailles, Oscar menyampaikan kepada Madame du Barry tentang peristiwa kebakaran dan ditemukannya mayat Lazani dengan punggung tertusuk pisau di dalam bangunan yang terbakar itu. Madame du Barry berlagak tidak tahu, dan Oscar tidak punya bukti apa-apa untuk membuat Madame du Barry mengakui perbuatannya. Sementara itu hubungan Antoinette dan Fersen semakin dekat, dan apa yang ditakutkan Oscar pun segera terjadi.
Next Episode: "Oscar In My Heart"

 

Versailles No Bara Copyright © 2011 Design by Ipietoon Blogger Template | Illustration by Enakei | Blogger Blog Templates